Kanaya mudik pertama kali

Rabu, 07 September 2011

Idul Fitri 1432 H adalah lebaran pertama buat Kanaya. Pas banget di usianya yang ke 10 bulan. Tidak terpikir untuk mudik ke Palembang atau Semarang karena mengingat Kanaya masih terhitung baby. Khawatir fisiknya tidak kuat dan pastinya bundanya rempong berat ( ^_*) bawa-bawa baby super aktif seperti Kanaya. Tetapiiiiii..... nenek dan keluarga besar di Palembang kepengeeen banget ketemu Kanaya secara ini cucu yang ditunggu-tunggu selama hampir 5 tahun. Akhirnya setelah menimbang-nimbang, direnungkan, didiskusikan 5 hari 5 malam, di telaah, dipikir-pikir secara mendalam....^_* akhirnya diputuskan kita mudik juga ke Palembang

Ketika tiket pesawat PP sudah ditangan, mulailah si bunda rempong siapin ini itu untuk keperluan Kanaya. Mulai dari searching di internet tips membawa bayi di pesawat, persiapan MPASI, pakaian apa aja yang mau di bawa, mainan dsb. Sepertinya disana ga mungkin sempat nyuci pakaian makanya harus siap bawa baju segambreng. Rencana terbang ke Palembang usai sholat ied, eeeeh ternyata lebaran diundur ^_* jadinya gagal deh semuwa rencana. Tiket pesawat udah dibeli, kita tetap berangkat hari selasa.

Hari H keberangkatan, mbahnya yang sehari-harinya bersama Kanaya, ngikut nganterin ke Bandara, katanya nanti mau nangis kalo pisah sama Kanaya. Hehehehe............ si mbah nangis kok niat, meskipun di bandara tidak ada kejadian dramatis seperti nangis guling guling, tetapi tetep wajah si mbah kelihatan sedih melepas Kanaya. Bismillah.... teriring doa dari mbah semoga perjalanan lancar, selamat dan Kanaya ga rewel.

Sampai di terminal keberangkatan bunda suapin kanaya jus rock melon bawaan dari rumah, cuma mau sedikit sih karena Kanaya lebih tertarik lihat orang yang berlalu lalang. Beberapa menit kemudian, mulai deh keluar aksi bosannya, sepertinya dia tidak betah dalam gendongan. Akhirnya bunda bawa ke mushola yang alhamdulillah luas dan nyaman, dengan jendela kaca besar menghadap ke parkiran pesawat. Lumayan bisa buat hiburan Kanaya sambil bundanya sempetin pumping. Usai sholat, Kanaya rewel, nangis-nangis, jejeritan dan ogah menyusu dari botol, terpaksa deh balik lagi ke mushola untuk menyusu langsung dari Bunda. Alhamdulillah tertidur pfffyyuuhhh......* ngelapkeringet dijidat *

Masuk pesawat, Kanaya masih tidur, tapi pas pesawat mau take off eeeeeh terbangun. Menurut artikel yang bunda baca, bayi harus disusui supaya nyaman dengan perubahan tekanan udara dalam kabin pesawat. Tapi butuh ekstra tenaga untuk mau membujuk Kanaya mau mimik ASI dari botol, karena dia sibuk lihat-lihat suasana dalam pesawat ( ada dimana sih ini akyu??? ). Setelah puas celingak celinguk, mulai deh bosannya datang, bunda keluarin semua jurus, dari kasih snacknya, bacain cerita, mainan gelas juice dari tante pramugari sampai main ciluk ba, tapi puncaknya dia minta turun ke lantai pesawat, pengen merangkak kek di rumah..... hwaaa... heboooh bener si kanaya ini, bunda bujuk-bujuk lagi supaya dia ga ngambek,.......pffyyyuuuh.... 50 menit berlalu akhirnya mendarat juga di Palembang.
Sampai Palembang, nenek, tante dan para sepupu sudah menjemput. Ga ada takut ga ada nangis, wajahnya happy aja hanya belum mau digendong oleh siapapun kecuali ayah dan bunda. Sampai rumah nenek pun langsung turun dari gendongan dan jumpalitan di lantai seperti biasa, mungkin udah ga tahan dari di pesawat pengen merangkak. Ajaib, disuapin oatmeal pun mangap ajah ga pake GTM dan perang baratayudha. Alhamdulillah, lumayan bundanya bisa nyelonjor.

Tetapi malamnya, ada kehebohan lagi, ternyata di belakang rumah nenek ada mesjid yang corong speakernya yang segede gaban itu persis menghadap jendela rumah, dan depan rumah nenek ada central petasan. Mantaaaaabs, Kanaya yang dari Bekasi memang sudah takut sama petasan, semakin resah dan gelisah, karena suara petasan udah mirip kek bom perang afghanistan. Ketambahan suara takbiran yang kueenccceeng berasa banget di kuping. Sukseslah Kanaya rewel karena tidak bisa tidur. Demi cucu tercinta, akhirnya nenek Kanaya menyarankan kami mengungsi ke rumah Uwa nya Kanaya yang agak jauh dari perkotaan. Jadi malam-malam syahdu diiringi suara takbir, kami gotong-gotong tas pindahan tempat menginap.

Hari-hari berikutnya full silaturahim, secara tahun lalu ga mudik, karena bunda hamil Kanaya, jadi banyak saudara yang harus dikunjungi. Sebenernya kasihan sih melihat kanaya beberapa hari itu harus kesana kemari. Terombang ambing di dalam mobil di atas jalanan Palembang yang kurang mulus. Hasilnya ketika sampai rumah uwaknya di Borang kepala Kanaya agak hangat, tidurnya pun gelisah dan agak merintih. Mungkin terlalu lelah seharian keliling Palembang. Akhirnya pagi-pagi uwaknya mencari tukang urut bayi , alhamdulillah masih ada yang mau ngurut. Seperti biasa Kanaya memang tidak menangis kalau diurut, tetapi harus disibukan dengan mainan Tidak berapa lama tertidur di pangkuan bunda..... Ffyyuuuh.... lega rasanya, karena Kanaya berangsur aktif kembali dan kepalanya sudah tidak hangat.


Enggak terasa sudah hari terakhir di Palembang. Biasanya bunda selalu mampir ke mie celor 26 ilir, tapi antrinya wedeeeewww.... si Ayah khawatir kalo kami ikutan antri Kanaya ga betah dan rewel, akhirnya bunda hanya bisa menatap dari jauh saja sambil nelen ludah.... ihiks.... Sebagai pengganti kekecewaan ayah ajak makan martabak Har yang antriannya tidak terlalu membuat kepala cenat cenut. Hmmm... yummy.... slllruuupp, mantap bener inih martabak, tapi ga bisa terlalu menikmati karena Kanaya keburu rewel karena kepanasan. Hwwwaaaaaa.......

Tiba saatnya untuk berpisah. Mobil Kijang punya uwa jadi penuh sesak sama rombongan pengantar. Kakek, nenek, uwak, sepupu-sepupu Kanaya kumplit semua ikut nganter ke bandara. Hiks... hiks.... kenapa setiap perpisahan selalu bikin sedih ya? * ngelapingus . Kanaya sih cuma bengong aja liat kami salaman, cipika cipiki dan dadah- dadah ke misyunipers.
Masuk ke terminal pemberangkatan, buka perbekalan, saatnya kasih makan buat Kanaya, tapi GTM nya mendadak kambuh, oooh ternyata dia ngantuk berat, bunda susui sebentar langsung terlelap. Ga jadi makan deh. Sampai masuk ke pesawat pun Kanaya masih tidur dan terbangun saat pesawat akan take off. Yaaaah …. kejadian lagi deh seperti saat berangkat. Berhubung bangun tidur batterynya full jadi Kanaya punya tenaga ekstra untuk melorot dari gendongan. Semua buku sudah habis di ceritakan, sampai majalah Garuda yang isinya gambar patung aja bunda ceritain juga, yang penting Kanaya anteng.
Pffyuuuhh.... akhirnya sampai juga di Jakarta. Menyisakan lelah namun banyak memberikan pengalaman berharga. Alhamdulillah ada banyak kemudahan yang Allah berikan untuk kami. Kanaya baik-baik saja, sehat, tidak terlalu merepotkan dan malahan semakin aktif dan lebih ceriwis. Selamat Lebaran dari Kanaya dan keluarga yaaaaaaa.....


20 comments

September 07, 2011

kanaya dan alvin mudik pertama ya. aku juga rencana lebaran dirmh ortu jadi gagal krn tiket sudah dipesan.
ayo kapan kita kopdar? dekatkan,tiap saat bisa hihihi

September 07, 2011

Jadi inget th 2009 mudik ke padangsidempuan sama Dita naik pesawat. Tp saat itu Dita sudah 15 bulan. Tapi mudik pertama bagi si kecil banyak menyisakan kenangan tak terlupakan ya bun :-)

September 07, 2011

emang gitu ya bun kalo bepergian dengan anak2, tapi seru ...
Jaman Fauzan kecil, kalau mau peri, riweuh ..

Yuk atuh Kanaya ajak jalan2 ke Garut ...

September 08, 2011

mba lidya : ho oh niy mba, padahal deketan yah kita... insya Allah, suatu saat bisa deh kita kopdar

bundit : bener bund.... biasanya cuma berdua suami santai2 aja... ini bawa anak kecil jadi lebih rempooongg...

mba dey : insya Allah pengen banget ke garut, indah banget pemandangannya...

September 08, 2011

Kalo dulu Farrel pertama kali mudik usia 3bln. Stlh sebelumnya nanya ke dokter, dan mengantongi ijinnya.

Enakkan kanaya jalan-jalannya.. :)

September 08, 2011

seru mba bc pjalanan liburannya, bwt gambaran aku taon dpn kalo mudik dgn ddk pertamakalinya ke solo. he..he.. bw oleh2 pempek ndak mbak? *ngarep ha..ha..

September 08, 2011

emang paling rempong ya kalo pergi bawa anak2, tapi jujur, hal itu seru banget meskipun capek. semoga kanaya sehat selalu ya.....

September 08, 2011

Buat Bunda Kanaya yang baik, terima kasih ya atas keropatannya sebelum, selama, dan sesudah mudik, Ayah berterima kasih kepada ALLAH SWT atas kemudahan dan kelancar selama berlebaran di Palembang.

Buat anakku Kanaya Almira Hasna, tambah cerdas ya nak, ini kanaya tiap hari bikin ayah gemas terus

September 08, 2011

mba inda : enak...enak...enak... meski emaknya riweuh..hehehe

mba nita : pempek ada nih.... tapi gimana cara kirimnya?... di fax aja yak.....wkwkwkw

nurlailazahra: amiin doanya... makasih yaa...

sanisans : Jyyyaaahhh.... ada si ayah disini...

September 08, 2011

Wah, Kanaya pinter...aktif banget, seneng diajak jalan-jalan ya sayang...

Selamat Idul Fitri dari kami sekeluarga ya Bun...mohon maaf lahir batin...

September 08, 2011

Kapan2 boleh deh diulas bagaimana dahsyatnya Mie Celor itu. Itu merk atau nama mie olahan khas Palembang, Bu?

September 09, 2011

mba nuki : aamiin... selamat lebaran juga....

febriosw : saya dah ulas tentang mie celor ini disini yaks
http://birumuda.multiply.com/journal/item/72/Mie_Celor_mantaaabs...

September 09, 2011

Bunda ini blognya dimana-mana. Besok Kanaya dikasih yang mana? Tadi sy sudah mampir ngicipin Mie Celor di multiply-nya. :)

September 13, 2011

Wah biar agak lelah untung Kanaya cepat sehat ya... ^_^
Mbak pulkam ke Palembang...
Klo suamiku pulkam ke Jakarta dari Palembang...

Lucu liat foto2 Kanaya disini... ^_^
Salam ya Bun utk Kanaya...

September 14, 2011

kalo mudik bawa anak kecil emang rada repot tapi seneng ya karena bisa ketemu banyak keluarga..

September 14, 2011

febriows : ah cuma punya 3 blog doang koq om... hehehe

mba tia : wah kebalikan sama saya dong mbak...

mba entik : betul betul... tapi tetep seneng kok ya... makasih dah mampir ya

September 15, 2011

wah dedek kanaya mudik kepalembang yah..sama nieh kinan ke jawa kemarin..rempong yah mbak..bawaan pasti segambreng kayak saya waktu kinan masih kecil, dah 2 tahunpun masih segambreng bawaannya bahkan sampai ada yang hilang hehehe...emak emak emang selalu maunya rempong dan perfecsionis..hehhehe..

September 15, 2011

iya mama kinan.... rempongnya emak-emak punya baby.... tapi sueneneng jd pengalaman tak terlupakan deh...

Maret 05, 2012

Hoho, terlewatkan foto MARTABAK HAR yang ini :)

Kapan ke Palembang lagi?

Mei 29, 2017

Assalamualaikum
Kami ibu mita dari palembang ingim menyampaikan kisah nyata kami siapa tau ada yg ingin seperti saya.

Meski hidup dalam keprihatinan, karena hanya mengandalkan penghasilan dari jual gorengan, namun rumah tangga kami terbilang harmonis. Jika berselisih paham, kami selalu menempuh jalan musyawarah. Hal itu wajib kami terapkan untuk menutupi aib dan segala bentuk kekurangan yang ada dalam rumah tangga kami agar tidak terdengar oleh orang luar. Karena begitulah pesan dari para orang tua kami.

Hari demi hari aku habiskan hanya untuk bekerja dan bekerja. Hal itu aku lakukan, selain sadar akan tanggung jawabku sebagai orang tua , juga ingin menggapai harapan dan cita cita. Yah, mungkin dengan begitu ekonomi keluargaku dapat berubah dan aku bisa menyisihkan sedikit uang penghasilanku itu untuk masa depan anak-anakku dikemudian hari. Namun semua itu menjadi sirna.

Selanjutnya kami pun melangkah untuk mencobanya minta bantuan melalui dana gaib tanpa tumbal,alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan.

Jalan ini akan mengubah kemiskinan menjadi limpahan kekayaan secara halal dan tidak merugikan orang lain.

Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami,
saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami.
Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan
hubungi
Ki Witjaksono di:0852-2223-1459
Supaya lebih jelas kunjungi blog
Klik-> PESUGIHAN UANG GAIB

Posting Komentar

terima kasih untuk kunjungannya ke blog Kanaya, semoga bermanfaat dan menjadi inspirasi yaaaa.......

my everything

my everything
kanaya almira hasna. Diberdayakan oleh Blogger.